Tas ASIP Gendong

Tas gendong kemana-mana.. Tas gendong kemana-mana..

Saya suka banget pake tas gendong. Hampir semua tas saya adalah tas gendong. Termasuk waktu seserahan, saya minta tas gendong, ampe ibu saya ngomel-ngomel, “Masa buat seserahan minta tas gendong, tas selendang atuh teh buat kerja”. Lah, saya kerja memang pake tas gendong, soalnya bawa laptop setiap hari.

Sekalinya punya tas yang diselendang (bisa dicangklong juga) itu waktu saya hamil. Soalnya berasa aneh kalau lagi hamil terus pake tas gendong, beres hamil saya pake tas gendong lagi. Termasuk untuk tas ASIP saya sengaja beli yang digendong merk Gabag (ini bukan endorse ya sis). Kenapa gabag? Kenapa ga merk lain? Ga tau juga yah, berhubung yang beli tasnya suami dan dibeli dalam kondisi buru-buru karena butuh tasnya cepat, mungkin suami cuma tau merk Gabag atau di tokonya cuma ada tas itu. Hehe.

Sekarang walaupun udah ga perah ASI, tasnya masih tetap dipakai. Seperti yang kalian semua tau, kalau punya anak bayi itu kemana-mana selalu bawa barang banyak. Nah tas gabag ini kepake banget kalau saya berpergian bawa Rafa.

Buat yang penasaran isi tasnya apa yu dilanjut bacanya (kaya ada yang penasaran aja)

Continue reading “Tas ASIP Gendong”

Pra Jabatan

Pra Jabatan adalah salah satu kegiatan yang wajib diikuti oleh CPNS sebagai salah satu syarat untuk menjadi PNS. Saya kebagian jadwal Pra Jabatan pada bulan Maret 2016 di Pusdiklat Kemdikbud Sawangan, Depok selama 15 hari, lalu di kantor selama 15 hari, lalu kembali ke Pusdiklat lagi selama 3 hari.

Saat itu usia Rafa (anak saya) masih 2 bulan. Sedihnya bukan main. Sebenernya bisa aja sih diundur jadwalnya, tapi saya pikir lebih baik Rafa saya tinggal saat masih bayi dan belum terlalu ‘ngerti’ daripada harus meninggalkan Rafa ketika dia sudah kenal banget dengan saya (lebih baik lagi kalau ga ditinggalin, huhu). Dan sebenernya juga bisa sih bawa anak ke tempat diklatnya, disana disediakan kamar khusus untuk yang membawa keluarga, tapi harus bawa yang ngasuh tentunya. Awalnya, saya memutuskan untuk tidak bawa Rafa dulu kesana, saya mau lihat situasi dan kondisi disana dulu, memungkinkan atau tidak, nyaman atau tidak. Setelah sampai disana, saya adaptasi dengan jadwal kegiatan, saya observasi tempat, tanya-tanya juga dengan teman yang membawa anak kesana, dan akhirnya saya putuskan untuk tidak membawa Rafa tinggal bersama saya disana.

Rafa pernah mengunjungi saya setelah seminggu saya disana dan hanya menginap satu hari saja, itupun karna saya kangen berat dan persediaan ASI di rumah sudah habis, jadi sekalian suami bawa stok ASI yang saya kumpulkan selama disana, sekalian kangen-kangenan sama Rafa. Disana pun Rafa malah demam, jadinya sepanjang malam rewel, sedih banget.

Kenapa saya tidak bawa Rafa kesana?

Saat itu pertimbangan yang cukup memberatkan adalah pengasuh Rafa alias Ibu saya. Kalau saya bawa Rafa beserta Ibu saya kesana, kasian Ibu saya. Disana beliau harus cari makan sendiri, ketika saya di kelas beliau juga sendirian, sementara Ibu saya tidak biasa sendirian, kalau di rumah kan banyak yang bantu dan temenin, termasuk ada suami saya. Anak saya pun masih 2 bulan, yang artinya masih bayi banget. Masih sering pipis dan pup, minum ASI masih 2 jam sekali, masih harus bergadang setiap malam. Mau bawa orang lain lagi, siapa?

Continue reading “Pra Jabatan”